Sunday, October 22, 2006

Sajak Pak Dirman

Sejak meletusnya peristiwa Madiun (September 1948), Pak Dirman sudah mulai menderita sakit. Para dokter tentara segera bertindak. Diantaranya Dr Supratiknya, Dr Salamoen, Dr Soewondo, Dr Soetarto, Dr Oetojo, dan Dr Soemadji. Diagnosa yang dibuat adalah Tuberculose. Sebagai tindak lanjut, dikonsulkan dokter spesialis, yaitu Prof.Dr Asikin Widjajakoesoemah dan Dr Sim Ki Ay (kemungkinan Pulmonoloog). Ternyata diagnosa dibenarkan. Pak Dirman dirawat di Rumah Sakit Panti Rapih Yogyakarta. Atas pertimbangan medis, diputuskan dilakukan operasi dengan tujuan mengistirahatkan paru2 yang sakit, (phrenecatomie). Operasi dilakukan oleh Dr Picauly disaksikan 3 dokter tentara, yaitu Dr Soewondo, Dr Koesnen dan Dr Soemantri. Setelah itu beberapa lama Pak Dirman dirawat dikamar IX bangsal Maria. Pada tanggal 11 November 1948, Panti Rapih merayakan ulang tahunnya yang ke 25. Pak Dirman berkenan membuatkan sajak, sebagai tanda terima kasihnya pada Rumah Sakit Bersejarah ini. Setelah kembali kerumah di Bintaran Yogya, tak beberapa lama, Agresi Militer Belanda II berlangsung. Pasca gerilya, November 1949, Pak Dirman kembali dirawat di Panti Rapih. Sejak itu kesehatan beliau tidak kunjung pulih 100 % sehat sampai akhir hayatnya pada tahun 1950.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home