Wednesday, October 28, 2009

Ruma Maida


Penulis tanggal 28 Oktober 2009 diundang pada gala premier film "Ruma Maida". Komentarnya "Bagus". Mungkin filmis bagi Penulis cerita, Sutradara, maupun karyawan film ini lainnya, masih banyak yang harus ditingkatkan dan dikembangkan khususnya pada produksi yang lain. Tentu saja agar hasil karya mereka khususnya pada waktu yang akan datang maupun produksi film Nasional pada umumnya akan senantiasa lebih baik dan lebih bagus. Mungkin yang perlu disoroti meskipun film ini hanya "Fiksi" semata, tapi misinya amat terkait pada sejarah kontemporer Indonesia. Film bercerita tentang seorang gadis Batak cantik bernama Maida (diperankan Atiqah Hasiholan sebagai Maida) yang bertentangan dan berkonflik dengan Dasaad Muchlisin (diperankan oleh Frans Tumbuan). Film dikemas secara bolak balik tentang masa lalu dan sekarang. Masa lalu sarat dengan kisah berdasarkan sejarah seperti perjuangan merintis Kemerdekaan, bangsa Belanda berkuasa di Indonesia, kedatangan Jepang, Revolusi Kemerdekaan sampai Revormasi. Ada beberapa kesan yang muncul. Pertama kedudukan bangsa Belanda dan bangsa Jepang dalam alam Revolusi Kemerdekaan periode 1945-1949. punya kedudukan tersendiri yang sedikit berbeda pada pencitraan film Indonesia yang pernah berlaku. Meskipun hanya terwakili oleh Ishak Pahing dan kakaknya Hans Schmutzer , Penulis-Sutradara ingin menempatkan bahwa ada bangsa Belanda yang baik dan berguna bagi perjuangan Bangsa Indonesia menuju kemerdekaan. Pembenaran tersebut amat kuat tanpa ada penjelasan mengapa ? Sedangkan Kolonel Maruyama mewakili Jepang dicitrakan sebagai sosok tokoh Jepang yang licik dan kejam meskipun ada baiknya juga karena menyelamatkan anak Ishak Pahing dan Nani Kudus yang tidak lain adalah Dasaad Muchlisin sendiri. Fokus cerita soal perebutan rumah tua yang akhirnya bisa selesai karena bagi Dasaad Muchlisin belakangan menjadi jelas bahwa dirinya amat melekat pada sejarah rumah tersebut yang merupakan rumah ayah ibunya dimana dia dilahirkan. Bagi yang belum biasa model cerita bolak balik ini memang agak bingung. Tapi mungkin disitulah tantangannya kecerdasan anda diuji untuk memahami cerita film tersebut. Silahkan menonton.

1 Comments:

Blogger Koyalanders said...

film ini sangat bagus sekali untuk generasi muda di indonesia. mungkin banyak yang menganggap bahwa sejarah itu tidak penting, tetapi tanpa sejarah, kita tidak ada disini

5:40 AM  

Post a Comment

<< Home