Monday, December 24, 2007

Buku Long March SILIWANGI

0leh Bambang Hidayat
Limapuluh sembilan tahun yang lalu terlukis saat bersejarah bagi Republik Indonesia dan bagi Divisi Siliwangi, walau harus diakui dan disadari bahwa kedua peristiwa itu sebenarnya masih terdapat dalam satu bingkai perjuangan menegakkan negara Indonesia. Bagi Republik Indonesia yang muda peristiwa penerjunan para Belanda di lapangan Terbang Maguwo, sambil menewaskan tidak kurang dari 60 orang satria muda, merupakan catatan hitam dalam lembar perjuangannya. Catatan hitam karena dadakan aib pihak Belanda telah mencoreng upaya perundingan diplomatik, yang masih dalam fase penyelesaian, antara kedua negara yang bersengketa. Aib atau tidak, adalah hal yang subyek pada penilaian dalam suatu persengketaan yang melibatkan prinsip hidup dan manusiawi masing-masing, Indonesia harus membebaskan diri dari belenggu penjajahan, suatu pekik perjuangan hidup yang tidak dapat ditawar lagi demi masa depan. Sedangkan Belanda, yang sudah merasakan nikmatnya mempunyai koloni subur-makmur enggan mundur. Bahkan kata bersayap kaum konservatif di Belanda selalu mendengungkan ketakutan “Indie verloren ramspoed geboren” (kehilangan Indie, yakni Indonesia, terjadilah malapetaka).Entah karena tujuan idiil atau karena arogansi dan kekurangpahaman sejarah Belanda mempertahanakan pendapatnya itu dan mempunyai konsiderans dengan latar belakang abad sebelumnya menuntun tindakannya ingin menguasai kembali Indonesia .Dari negara yang terjajah (oleh Jerman) dua tahun sebelumnya kembali ingin mengetrapkan penjajahan koloninya yang lama dan yang telah berubah karena siraman nasionalisme.
Pada tanggal 18 Desember 1948 jam 23:55 wakil Indonesia di “Batavia” (walau sebenarnya sudah semenjak April 1942 oleh Pemerintahan Balatentara Dai Nippon nama itu diganti menjadi Jakarta—suatu tindakan Jepang untuk menarik hati rakyat) Bapak Yusuf Ronodipuro diberitahu oleh pihak Belanda tentang pembatalan (sepihak) perundingan diplomatik Indonesia-Belanda. Pembatalan itu adalah tanda awal serangan Belanda menuju ke jantung Indonesia (Yogyakarta) pusat spirit perjuangan dan Pemerintahan Republik Indonesia. Pada lewat tengah malam,beberapa menit setelah pembatalan perundingan, KST (Korps Speciale Troepen—dulu dibawah Kapten Westerling) sudah meramaikan Lapangan terbang Andir untuk siap diterjunkan ke Yogyakarta. Panglima tentara kerajaan Belanda, Jendral Simon Spoor sudah hadir disana dengan keinginan keras untuk terjun ke Yogya. Hanya nasihat Wakil Tinggi Mahkota Beel, yang mengundurkan niatannya terjun tetapi dia tetap ikut dalam sorti subuh menuju ke Yogya serta ikut berputar-putar dengan berakhir mendarat di Lapangan Kalibanteng, Semarang. Dari sana dia memonitor gerakan besar tentaranya, yang terdiri dari satuan KL maupun KNIL dan mengawasi pembentukan jembatan-udara Semarang-Yogya. Kita menamakan serangan Yogya itu, sebagai wajarnya, Perang Kolonial II, atau Perang Kemerdekaan II—yang akirnya membawa keluruhan Belanda setelah melalui jalan panjang politik. Namun sampai saat ini pihak Belanda masih sering menyebut aksi tersebut sebagai aksi polisionil suatu terminologi perolehan dari diplomat Belanda van Kleffens. Nama euphimistik itu disembulkan tidak lain untuk mengelabui dunia agar tampak seolah Belanda sedang menghadapi persoalan dalam-negeri mengejar “bandit” dan “teroris”. Padahal yang mereka hadapi adalah pejuang-sadar untuk merebut kemerdekaan bagi bangsanya. Orang seperti Poncke Princen sudah jauh hari mengetahui nilai perjuangan orang republik berkat pergaulannya dengan “seniman Senen”,yang menubuhkan kesan bahwa perjuangan itu adalah perjuangan-sadar dan terarah kaum terpelajar, tidak hanya oleh massa. Dalam bukunya ”een kwestie van keuze(2002)” dia menyatakan bahwa dia tak tahan melihat konservatisme sebagian bangsanya dan, karena itu, dia menyeberang kepihak Indonesia, bergabung dengan Batalion Kemal Idris di Pati pada bulan November 1948). Dia ikut long March Siliwangi ke Jawa barat. Dalam perjalanan bersama dengan tentara dan keluarga Siliwangi itulah dia memperoleh kepercayaan yang makin tebal bahwa perang kemerdekaan kita dimotori oleh idealisme kejiwaan yang kokoh, bukan sekedar berperang mengusir orang kulit putih.
Walaupun orang menggenggam diktum-adi bahwa perang adalah kepanjangan tangan diplomasi, tetapi perundingan berkepanjangan dapat melelahkan dan mengendurkan syaraf rasional serta menutup mata dan hati nurani melihat opsi yang mungkin lebih konstruktif. Nasionalisme Indonesia yang telah terkembang semenjak tahun 1928 sudah tidak dapat menunggu lagi untuk membebaskan negaranya dari belenggu penjajahan. Karena itu pemilihan untuk memproklamasikan negara nya menjadi merdeka hanya merupakan akibat logis dari rasionalitas itu, dan juga tidak bertentangan dengan semangat Atlanctic Charter yang mendorong tumbuhnya negara merdeka bebas dari penghisapan bangsa lain. Itu adalah alasan kemanusiaan, kebangsaan Indonesia yang dalam waktu singkat mengecambah menyembul ke permukaan arena politik dunia . Divisi Siliwangi yang merupakan subset penting dan aset herharga bangsa ini mempunyai cita-cita yang didukung keluhuran nilai, serta ketaatazasan prajurit bersedia mengikuti amanat Panglima Besar Tentara Nasional Indonesia dan Panglima Siliwangi yakni—teruskan perjuangan dan kembali ke wilayah gerilya di Jawa Barat (tanggal 19 Desember 1948). Jawa Barat telah mereka tinggalkan 1 tahun sebelumnya, meninggalkan kantong-kantong perjuangan dan gerilyanya. Perjalanan patuh meninggalkan palung perjuangannya itu adalah hijrahnya sebuah Divisi—suatu entitas besar yang di kerjakan dengan seksama dan dengan ketaatan. Dapatkah kita membayangkan, sebagai restropek, apa yang akan terjadi dengan muka Republik Indonesia jika Divisi tangguh itu menolak perintah untuk dihijrahkan? Bukankah itu merupakan tamparan muka bagi negara?. Mereka tentunya akan diterima dengan tangan terbuka serta memperoleh tempat nyaman yang tersediakan oleh golongan yang membelai gagasan separatisme untuk mengoyak tubuh republik muda. Beruntunglah kita, bangsa Indonesia, Divisi tangguh itu mendahulukan dan mengedepankan kepentingan yg lebih besar dari bangsanya, menapis kepentingan dirinya sesaat. Ini harus dicatat di dalam jurnal perjuangan Republik Indonesia, sebagai tindak ksatria yang mendahulukan kepentingan bersama, setia kepada pekik perjuangan bersama.
Tatkala Negaranya hendak ditelikung, dan kedaulatannya hendak dihempaskan sekali lagi divisi ini memperlihatkan kepatuhannya kepada perintah dan siasat perang, dengan mengikuti pola Wingate berjalan menuju ke basis gerilyanya, berjalan tanpa logisitk memadai atau tidak sama sekali, sejauh rata-rata 450 kilometer melewati ngarai, lembah, gunung dan intaian serta jebakan musuh setiap saat. Kita harus mewadahi alur pikiran kita untuk mengerti dan merasakan betapa sulitnya perjalanan jauh itu , dengan keikut sertaan keluarga pejuang, tua dan muda, tanpa mengetahui sediaan makanan atau sarana kesehatan yang tersedia didepannya. Heroik sekali.
Buku yang ditulis oleh Himawan Sutanto mengulas dengan detail perjalanan panjang melalui ruang dan waktu ( 2 bulanan) hampir seluruh komponen yang kembali dari diaspora, mengikuti perjalanan pulang kewilayah yang terjanjikan—bukan the land of milk and honey, tetapi sebuah tanah air miliknya yang merdeka. Dan dinukilkan dengan hidup kesulitan yang dialami beberapa kesatuan setelah tiba diwlilayahnya sendiri: Mereka sering harus menghadapi dua buah front. Yang satu sudah jelas front ciptaan Belanda yang ingin memerintah kembali Jawadwipa, bahkan Indonesia. Tantangan dan garis batas itu mereka terjang secara berani, taat azas dan, yang penting, dengan perhitungan perang. Tetapi, sayangnya, ada front lain berujud garis sengketa dan pertempuran ciptaan bangsanya sendiri (DI/TII) yang ingin mendirikan kekuasaan atas dasar falsafah sektoral. Peracunan, penelikungan, serangan fajar, dan pembiusan dilaksanakan oleh bangsa sendiri terhadap satuan TNI, demi memperoleh kesenjataan Siliwangi dan demi peluruhan semangat Republiken yang prima. Disini kami boleh mencatat kegigihan Siliwangi, seiring dengan pengorbanan besarnya,untuk tetap mempertahankan Negara Republik Indonesia.
Kita mencatat peristiwa-peristiwa yang dapat mematahkan semangat dan hanya bisa ditanggulangi dengan serat otak yang membaja Mengenaskan karena Divisi Siliwangi; satu tahun sebelumnya di daerah hijrah sering memperoleh hinaan atau cemohan sebagai “SLW” (bulan akronim Siliwangi, tetapi Stoot Leger Wilhelmina, tentara penyerang Wilhemina ratu Belanda di kala itu). Persenjataan lengkap, ditambah disiplin tinggi dengan seragam yang relatif baik membuat ikon menjadi lebih menonjol– tentu saja bagi mereka yang iri dan tidak tahu betapa pedihnya hati prajurit.—yang terpaksa pergi meninggalkan daerah perjuangannya bukan karena kalah perang tetapi karena strategi militer dan politik menghendakinya. Itulah manifestasi kepatuhan perjuangan. Di atas semua itu, seperti yang penulis saksikan, beberapa perwira Siliwangi, karena pendidikan di Bandung, fasih mempergunakan bahasa “musuh”, Belanda, dan terdiri dari beberapa suku yang telah menyatu dalam ikatan jiwa republiken. Itu semua dipergunakan oleh penentang keberadaanya sebagai “petunjuk” keberadaan “SLW”. Kita beruntung bahwa kepedihan hati diimbangi dengan rasionalitas tinggi, kejiwaan matang serta pandangan jauh ke depan. Bahkan tanpa ragu Siliwang membantu Pemerintah menggulung dan menghancurkan pemberontakan yang disulut oleh elemen-elemen anti Republik Indonesia.
Reorganisasi dan Rasionalisasi (Re-Ra) pada tahun 1948 yang dimaksudkan untuk membuat tentara Nasional Indonesia lebih efektif mempunyai efek samping yang menimpa tubuh Siliwangi.Upaya Pemerintah untuk memperkuat tubuh tentaranya menjadi lebih profesional memang berdampak pada Siliwangi. Beberapa orang pemuda dan pemudi yang dengan jiwa murni ikut hijrah, lalu tersisih akibat Re-Ra. tersebut. Hal seperti ini perlu memperoleh telaah lebih lanjut.untuk mengetahui berapa orang sebenarnya yang menderita akibat keinginan baik Re-ra tersebut. Dan,lebih penting lagi untuk mengetahui karier hidup mereka di kemudian hari—suatu pekerjaan sukar dan ambisius pada 60 tahun pasca kejadian, tetapi bukannya tidak mungkin untuk dibukukan.
Buku Himawan Susanto ini memenuhi semua syarat historiografi, ilmiah, Referens, kecuali beberapa kekurangcermatan menulis, tersusun rapi,menuruti hampir semua standar baku; berita, dan beberapa surat keputusan yang bertautan dengan masalahnya tersedia merupakan acuan bagi penulisan itu dan bagi sejarawan muda yang di masa yang akan datang. Hasil interview menjadi imbuhan subtansil kelengkapan buku itu dengan catatan kaki dan terjemahan teks berbahasa Belanda yang mapan dan logis. Penterjemahan yang baik dan tepat perlu tersedia bagi generasi muda yang kebetulan tidak memperoleh kesempatan mempelajari bahasa Belanda. Ini bukan untuk mengagungkan Belanda tetapi mengingat kenyataan bahwa masih banyak jurnal dan penulisan periode sengketa fisik Indonesia-Belanda tertulis dalam bahasa tersebut. Himawan Sutanto, merupakan salah seorang pelaku epoch heroik longmarch Siliwangi tetapi, dalam bukunya itu, dia menjauhkan diri dari peristiwa dengan menempati kursi terhormat sejarawan dan pengamat. Namun di beberapa tempat, dia rupanya lupa, karena intimitas dengan subyeknya menyebutkan nama orang dengan panggilan “Pak”( umpama, “Pak” Kemal Idris,) bukan Mayor Kemal Idris sebagai lazimnya penulisan jurnal peristiwa oleh orang ketiga—pengamat. Lain halnya kalau penulisan itu merupakan “petit histoir”, pengalaman pribadi.
Banyak peristiwa penting tercatat di dalam buku itu. Salah satunya yang menurut hemat penulis sedikit menyimpang dari normaliter organisasi adalah pengangkatan panglima divisi, ketika panglimanya, Letkol. Daan Yahya jelas diketahui telah tertawan oleh Belanda. Wakil KSAP T.B. Simatupang, yang selama 4 hari mengikuti sepak terjang Divisi dari dekat, menunjuk Letkol. Sadikin menjabat Panglima Siliwangi. Keputusan darurat itu diambil karena memang ketiaadaan alat komunikasi dengan satuan lain dan demi mempertahankan keutuhan serta dinamika Siliwangi yang sedang bergerak.Tetapi Kepala Staf Angkatan perang ditempat lain yang berjarak kurang dari duaratus kilometer menunjuk Letkol. Abimanyu sebagai Panglima Divisi Siliwangi. Hanya kepala dingin di waktu itu dan kesadaran memikul tugas luhur, diperoleh pemecahan simpatik dalam suasana keakuran, tanpa menimbulkan gejolak. Bayangkan apa yang bisa terjadi jika keputusan semacam itu, yang menimbulkan “matahari kembar”, diambil dalam 2007. Mungkin aura politik akan lebih mewarnai persoalan daripada pemecahan yang mengedepankan kemashalatan dan mengatasi “the sense of crisis”.
Pernah penulis saya tanyakan kepad Jenderal Himawan Sutanto perihal status dan keadaan psikologis massa yang begitu besar bergerak,lelah,ketakutan,dan kekurangan materiil, walau tak ayal kaya dengan semangat. Bukannya tidak mungkin, dalam himpitan kesulitan itu mencuat jiwa yang mementingkan diri sendiri dengan menyampingkan jiwa keprajuritan dan keksatriaan. Barangkali harus ada penulis lain, mempergunakan genre yang tepat, yang harus menyoroti masalah tersebut Banyak anekdot perang, merupakan literatur kejiwaan yang menarik, bukan untuk menjadi bahan tertawaan, tetapi untuk memahami sifat hakiki manusia. Seorang Pramudya Ananta Toer, pernah menulis ”Mereka Yang Dilumpuhkan” (1949), mengisahkan drama manusia dalam kesempitan. Trisno Yuwono (1959) dalam serialnya di harian Pikiran Rakyat,Bandung, “Antara mesiu dan peluru” mengutarakan satire keadaan jaman awal kemerdekaan. Dari sini terbetik adanya manusia don quisote yang hanya memetik keuntungan bagi diri-sendiri dari kesedihan orang lain teman seperjalanan.
Saudara-saudara tentunya akan sepakat dengan penulis, kalau buku Himawan Sutanto ini sangat tepat untuk mememperoleh tempat di dalam perpustakaan militer maupun perpustakaan umum. Isinya mengandung bobot renungan jiwa dan kental dengan epos kepahlawan Siliwangi yang merupakan elemen pemikul, penghantar kita ke alam merdeka ini. Penulis akui bahwa benar masih terdapat kemelaratan yang menyatu dengan struktur serta ketidakadilan remunerasi dan perolehan hak, tetapi kita tidak boleh terhalang bayangan gelap itu menancapkan pandangan kita kedepan melihat sejarah heroikkemiliteran seperti yang dibeberkan oleh Himawan Sutanto.
Selamat kepada Jendral purnawirawan Himawan Sutanto atas penerbitan buku ini. Sebagai penutup ijinkan penulis menyampaikan permintaan agar pada penerbitan berikutmnya ditambahkan: peta yang lebih jelas dan informatif;kala perjalanan tracee tertentu (umpama berapa lama perjalanan dari perbatasan Jabar-Jateng memakan waktu untuk sampai Sumedang);usia pelaku terpenting (berapakah usia Simatupang, Nasution, Sadikin dan lain-lain); perbaikan penulisan referensi dan kesimpulan bahkan, kalau mungkin, analisa mengapa seorang Panglima sampai dapat tertawan oleh pihak musuh.
Bandung 19-12-2007; limapuluih sembilan tahun pasca Serangan Yogya.
Bambang Hidayat, lahir 18 september 1934, mantan Guru Besar Astronomi,ITB. Sekarang President Indonesian Academy of Sciences.,Tinggal di Bandung.

2 Comments:

Blogger barb michelen said...

look this is the "diet" i told you about you should really enter the site :) bye enter the site

9:30 PM  
Blogger mabuk buku said...

sebuah epic bangsa yang terlupakan atau sengaja di kecilkan arti nya bagi tegaknya NKRI. Esa hilang dua terbilang, hidup Siliwangi!

8:04 PM  

Post a Comment

<< Home